SEJAHTERA BADMINTON

BERSAMA MEMBANGUN BULUTANGKIS INDONESIA

  • Meta

  • TIRTA SPORT ONLINE SHOP

    Promo Tirta
  • WIDE SCREEN FORMATED

    May 2014
    M T W T F S S
    « Apr   Jun »
     1234
    567891011
    12131415161718
    19202122232425
    262728293031  
  • JADILAH PEMENANG

    Pemenang selalu memiliki program

    Pecundang selalu memiliki alasan

    Ketika pemenang melakukan sebuah kesalahan,
    ia akan berkata “Saya melakukan kesalahan”

    Ketika pecundang melakukan sebuah kesalahan,
    ia akan berkata “Itu bukan kesalahan saya”

    Pemenang membuat komitmen-komitmen

    Pecundang membuat janji-janji

    Pemenang memilih seperti yang ia ingin lakukan

    Pecundang memilih sesuai pilihan orang banyak

    Pemenang membuat sesuatu terjadi

    Pecundang membiarkan sesuatu terjadi

  • BWF

    bwf-logo1
  • Archives

  • Top Posts

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 2,677 other followers

Lee Chong Wei : Percayalah, Kami Tidak Akan Menyerah !

Posted by SEJAHTERA BADMINTON on May 25, 2014


NEW DELHI, KOMPAS.com — Malaysia tengah diliputi rasa percaya diri tinggi jelang final Piala Thomas 2014 menghadapi Jepang, Minggu (25/5/2014). Beberapa pihak memang menyebut Malaysia lebih diunggulkan, salah satunya karena memiliki Lee Chong Wei. Namun, jangan lupa, ini adalah permainan beregu.

Malaysia lolos ke final untuk kali pertama setelah 12 tahun. Mereka mencatat kemenangan besar 3-0 di semifinal ketika menumbangkan salah satu calon kuat juara, Indonesia, Jumat (23/5/2014).

“Kami ingin memenangi Piala Thomas setelah 22 tahun. Namun, akan salah jika kami berpikir bahwa kami sudah jadi juara setelah Tiongkok dan Indonesia tersingkir sebelum final,” tambah ayah satu anak ini.

Lee menegaskan, dia dan timnya tidak boleh memandang remeh Jepang. Jepang melangkah ke final dengan menghadirkan gebrakan terbesar di turnamen ini, yaitu mengalahkan juara bertahan Tiongkok dengan angka telak, 3-0.

“Orang tak percaya Tiongkok kalah 0-3 dari Jepang, tetapi itulah yang terjadi. Tiongkok adalah tim kuat, tetapi saya merasa mereka tak sekuat dulu, bila dibandingkan dengan penampilan mereka pada dua Piala Thomas sebelumnya,” kata pemain yang baru saja dinobatkan BWF sebagai pemain putra terbaik 2013.

“Jepang adalah lawan yang tak mudah karena mereka menjadi sangat percaya diri setelah menaklukkan Tiongkok. Kami harus tetap menjaga semangat yang telah terbangun saat melawan Korea, Denmark, dan Indonesia,” tambah pemain berusia 31 tahun tersebut.

Bagi Lee, ini adalah final pertamanya di Piala Thomas. Dia juga sadar betul beban yang ada di pundaknya sebagai tunggal pertama yang akan mewakili Malaysia. Label sebagai pebulu tangkis nomor satu dunia pun turut diuji.

“Untuk kali pertama, saya akan bermain di final Piala Thomas. Kejuaraan beregu itu berbeda. Jika kamu kalah, satu tim akan terkena dampaknya. Saya berbohong jika mengatakan saya tidak gugup, tetapi saya akan melakukan yang terbaik untuk meraih poin pertama sehingga jalan kami (menuju juara) menjadi lebih mudah,” jelasnya.

Lee juga yakin, masyarakat Malaysia yang telah menunggu-nunggu partai final tersebut juga akan merasa grogi.

“Saya yakin banyak orang akan pulang ke rumah lebih cepat untuk menonton kami. Saya harap mereka memberikan dukungan untuk semua pemain. Kami akan memberikan yang terbaik untuk membawa pulang Piala Thomas dan percayalah, kami tak akan menyerah,” katanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: