SEJAHTERA BADMINTON

BERSAMA MEMBANGUN BULUTANGKIS INDONESIA

  • Meta

  • TIRTA SPORT ONLINE SHOP

    Promo Tirta
  • WIDE SCREEN FORMATED

    August 2015
    M T W T F S S
    « Jul   Sep »
     12
    3456789
    10111213141516
    17181920212223
    24252627282930
    31  
  • BADMINTON GAME

  • JADILAH PEMENANG

    Pemenang selalu memiliki program

    Pecundang selalu memiliki alasan

    Ketika pemenang melakukan sebuah kesalahan,
    ia akan berkata “Saya melakukan kesalahan”

    Ketika pecundang melakukan sebuah kesalahan,
    ia akan berkata “Itu bukan kesalahan saya”

    Pemenang membuat komitmen-komitmen

    Pecundang membuat janji-janji

    Pemenang memilih seperti yang ia ingin lakukan

    Pecundang memilih sesuai pilihan orang banyak

    Pemenang membuat sesuatu terjadi

    Pecundang membiarkan sesuatu terjadi

  • BWF

    bwf-logo1
  • Archives

  • Top Posts

  • Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

    Join 2,701 other followers

Masih Ikut Kejuaraan Dunia pada Usia 58 Tahun

Posted by SEJAHTERA BADMINTON on August 11, 2015


1904167matthew780x390JAKARTA, KOMPAS.com — Matthew Fogarty menjadi peserta tertua dalam ajang Total BWF World Championships 2015, dan tetap tampil cukup impresif pada usia 58 tahun.

Pemain asal Amerika Serikat yang berpasangan dengan Bjorn Seguin ini harus puas dengan hasil babak pertama. Mereka tersingkir setelah dikalahkan wakil Indonesia, Hendra Aprida Gunawan/Andrei Adistia, dengan skor 18-21, 8-21.

Pada usianya yang sudah tidak muda lagi, Fogarty tak ragu untuk bersaing dengan pemain-pemain yang lebih muda. Terlebih lagi, bulu tangkis negara Asia lebih dominan dibanding Amerika. Penampilannya pun tak terlalu mengecewakan. Fogarty/Seguin memberikan perlawanan yang cukup sengit terhadap Hendra/Andrei, khususnya pada game pertama.

“Saya adalah seorang dokter, jadi saya mengerti betul betapa olahraga bulu tangkis itu sangat bagus untuk kesehatan. Saya ingin para generasi muda bermain bulu tangkis agar mereka dapat merasakan manfaatnya untuk fisik mereka, seperti yang sudah saya rasakan,” ujar Fogarty yang sudah tujuh kali mengikuti kejuaraan dunia.

“Hal inilah yang menjadi salah satu motivasi saya untuk tetap bertahan di dunia bulu tangkis. Selain itu, saya memang begitu mencintai bulu tangkis,” imbuh pemain kelahiran 30 Oktober 1956 ini.

“Tentunya saya harus pandai-pandai menjaga kondisi fisik saya. Saya betul-betul memikirkan bagaimana supaya stamina saya bisa fit. Pekerjaan menyita banyak waktu saya, jadi saya berlatih bulu tangkis pada malam hari,” kata Fogarty yang berharap dapat tampil dalam olimpiade untuk kali pertama di Rio de Janeiro pada 2016 mendatang.

Bertanding di stadion Istora merupakan pengalaman pertama bagi Fogarty, dan ternyata meninggalkan kesan mendalam bagi pria dengan tinggi badan 183 cm ini. Meskipun harus menelan kekalahan pada laga perdana, Fogarty/Seguin terlihat begitu menikmati pertandingan mereka di Istora.

“Bertanding di sini sangat menyenangkan. Suporternya ramai sekali, fantastis! Saya sangat senang bisa merasakan bertanding di Indonesia. Ini adalah pengalaman pertama saya, semoga tahun depan saya bisa kembali lagi ke sini,” tutur Fogarty.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: